Sunday, October 15, 2017

Akhirnya Kembali Membeli Laptop

Laptop Asus

Tak akan mudah bagi siapapun untuk bekerja tanpa laptop. Bagi ukuran mahasiswa, memiliki laptop adalah sebuah keharusan. Dahulu, saya sempat stres saat laptop pertama saya raib digondol maling. Di sana terdapat file-file yang teramat penting untuk menunjang perkuliahan. Di sana terdapat dokumentasi pribadi saat awal-awal masuk kuliah.

Barulah kemarin, setelah dengan sabar mengumpulkan duit, akhirnya saya bisa kembali membeli laptop. Saya harus menunggu agak lama, sebab tak berani lagi meminta duit kepada orang tua. Untuk menyiasatinya, saya pun rajin mengikuti lomba menulis di media sosial. Saya berharap mendapatkan reward yang cukup untuk harga sebuah laptop.

Kini, satu laptop merek Asus telah berada digengaman. Laptop itu akan menemani saya kemana-mana hingga suatu saat, saya bisa membeli laptop jenis lain dengan spesipikasi yang lebih bagus. Ia akan mencatat segala keresahan di lembar keseharian saya. Ia akan menjadi saksi atas apa yang saya lakukan. Apa boleh buat, hanya dengan cara menulis, saya bisa menjaga asa intelektual serta bara semangat dalam diri saya.

Yah, hidup ini memang serupa jalan panjang yang berliku. Kelak, masa-masa sukar seperti itu akan selalu terkenang.

Mataram, 16 Oktober 2017

Saturday, September 30, 2017

Membaca Sapiens, Membaca Manusia

Buku Sapiens

Sejak buku ini diresensikan oleh penulis kondang Yusran Darmawan beberapa waktu lalu, saya sudah tidak sabar untuk membacanya. Sayang, butuh beberapa bulan menanti kehadiran Sapiens di Lombok.

Kemarin, saat berkunjung ke toko buku, saya melihat buku ini telah diterbitkan dalam versi bahasa Indonesia. Tanpa banyak menimbang, saya langsung membelinya.

Mulanya, Sapiens: A Brief History of Humankind diterbitkan dalam bahasa Hebrew, bahasa yang digunakan orang Yahudi di Israel. Ketika diterjemahkan dalam bahasa Inggris, buku ini langsung menjadi best-seller internasional.

Topik yang dibahas adalah lintasan panjang yang dilalui manusia selama 150.000 tahun eksis di planet bumi. Penulisnya, Yuval Noah Harari adalah anak muda kelahiran 1976, sejarawan yang meraih gelar PhD dari Oxford University. Kata Yusran, ia sepopuler JK Rowling di ranah fiksi anak. Yuval juga sehebat Samuel Huntington di ranah ilmu politik.

Yah apapun itu, rasanya memang selalu menyenangkan membaca satu buku yang didiskusikan secara luas di level internasional hingga menjadi bestseller dan dibahas di banyak media. Yukkk mari membaca.

Mataram, 30 September 2017

Thursday, September 28, 2017

Tulisan Dalam Majalah Harmony of Heritage

Sampul Majalah Harmony of Heritage

Seorang sahabat mengajak saya bergabung dalam satu project pembuatan majalah. Katanya, majalah itu akan diikutsertakan dalam lomba yang diadakan oleh kementrian. Ia meminta saya untuk mendeskripsikan beberapa objek wisata yang hendak dimuat. Saya pun menerima tawaran itu sebagai tantangan.

Nah, berikut beberapa objek wisata dan kuliner yang diangkat dalam majalah tersebut.

Kampung Wisata Kerujuk

Salah satu destinasi wisata yang terus menggeliat di Lombok adalah kawasan wisata berbasis desa. Selain Sade yang telah lebih dulu terkenal sebagai desa adat di Lombok tengah, kini perlahan tapi pasti, desa wisata Kerujuk mulai mendapatkan tempat di hati wisatawan.

Desa wisata Kerujuk berada di Kecamatan Pamenang, Lombok Utara. Destinasi wisata yang satu ini menyajikan pemandangan khas pedesaan yang serba asri. Lokasinya persis di sekitar area persawahan, dikelilingi bukit-bukit hijau, serta sungai yang mengalir jernih di dalamnya.

Di tempat ini, setiap pengunjung juga bisa memancing bersama keluarga di kolam-kolam yang telah disediakan warga lokal, bersantai sambil menghirup udara segar dan menikmati kopi hitam khas Lombok dengan nuansa sawah yang alami, atau menikmati olahraga sepeda bersama komunitas pecinta sepeda gunung.

Tari Gandrung Lombok

Lombok yang begitu kental dengan adat dan istiadatnya, telah memiliki daya tarik tersendiri bagi wisatawan. Salah satu kesenian yang sedemikian populer di tengah masyarakat Lombok iyalah tari Gandrung. Tari ini dilakukan secara berpasangan antara penari wanita dan pria.

Tari Gandrung Lombok ini tentu tidak sama dengan Tari Gandrung di tempat lain sebab di beberapa bagian, terdapat perbedaan yang menjadi ciri khasnya baik dari segi gerakan, kostum, maupun cara penyajian pertunjukannya.

Menurut literatur sejarah, tarian ini sudah ada sejak zaman ekspedisi kerajaan Majapahit ke wilayah Indonesia bagian timur. Konon, Tari Gandrung awalnya digunakan untuk menghibur para prajurit setelah pulang dari medan perang. Tradisi tersebut kemudian terus dilakukan hingga dikenal dengan nama Tari Gandrung atau dalam masyarakat Suku Sasak disebut Tari Jengger.

Ayam Rarang

Salah satu makanan olahan ayam yang tidak boleh dilewatkan oleh pecinta kuliner adalah Ayam Rarang. Rasanya yang khas membuat menu yang satu ini sangat diminati oleh wisatawan. Ayam Rarang biasa disajikan dengan nasi putih, sayur bening, dan mentimun sebagai penetralisir rasa pedas.

Ayam Rarang pertama kali dikenalkan oleh Inaq Delah yang berasal dari Desa Rarang, Lombok Timur. Resep itu kemudian diwariskan oleh beliau secara turun temurun. Perpaduan antara daging ayam kampung dan bumbu berbahan dasar cabe rawit yang telah dimasak atau digoreng terlebih dahulu, membuat kuliner ini hadir dengan citarasa nikmat yang tak terbantahkan.

Sepat Sumbawa

Bagi anda pecinta kuliner berbahan dasar ikan, sempatkanlah waktu untuk mencicipi makanan unik yang satu ini. Namanya Sepat, masakan khas asal daerah Sumbawa dengan citarasa nusantara. Sepat merupakan makanan berkuah yang didalamnya terdiri dari berbagai macam bahan seperti blimbing wuluh, terong, cabai rawit, bawang merah, daun aru, dan kemiri.

Sepat bisa dibuat dengan jenis ikan laut atau ikan air tawar. Makanan ini sangat pas disantap saat makan siang. Nasi putih pulen berpadu dengan gurihnya ikan bakar tentu memberi kenikmatan tersendiri serta menambah pasokan energi yang terkuras. Bahannya yang serba alami, menjadikan Sepat sebagai salah satu makanan sehat yang layak dinikmati. Sepat bisa ditemukan dengan mudah saat anda berkunjung ke Lombok.

Kota Tua Ampenan

Juni 2013 lalu, Kota Tua Ampenan resmi masuk dalam Jaringan Kota Pusaka Indonesia (JKPI). Dahulu, kota yang didiami oleh beragam etnis ini pernah menjadi pusat kota di Lombok, terutama setelah dibangunnya pelabuhan Ampenan oleh Belanda tahun 1924. Hingga saat ini, Ampenan masih menyimpan banyak bangunan tua peninggalan masa lalu sehingga sangat layak dijadikan sebagai salah satu tujuan wisata sejarah.

Sejenak memasuki dan menginjakkan kaki di kawasan Kota Tua Ampenan, serasa diajak kembali bernostalgia ke masa silam. Di sepanjang jalan, nampak berjejer gedung-gedung tua sebagai saksi sejarah dan eksistensi peradaban. Baru-baru ini, pemerintah juga telah menjadikan Kota Tua Ampenan sebagai sentra kegiatan Festival yang rencananya akan selalu digelar setiap tahun.

Ayam Taliwang

Siapa yang tidak kenal Ayam Taliwang? Popularitasnya yang sedemikian tinggi membuat kuliner yang satu ini semakin mudah ditemukan di banyak daerah di Indonesia. Meski demikian, tak ada yang bisa menandingi nikmatnya mencicipi kuliner ini di kampung halamannya.

Ayam Taliwang dikenal memiliki citarasa tinggi nan menggoyang lidah. Biasanya, kuliner ini disajikan dengan plecing kangkung dan terong. Kenyalnya daging ayam dipadu sensasi pedas yang khas membuat perut tak pernah kenyang.

Kuliner Ayam Taliwang ini awalnya dipopulerkan oleh warga Karang Taliwang di Cakranegara, Mataram. Mereka membuat sesuatu yang kemudian menjadi ciri khas, lalu tersebar ke mana-mana. Kuliner ini menjadi jembatan bagi masyarakat lokal untuk menyapa banyak orang di berbagai tempat. Di Lombok, Ayam Taliwang sangat mudah ditemukan sebab banyak warung yang menjadikan makanan yang satu ini sebagai menu andalan.

Palopo KSB

Jika Anda penikmat makanan bubur, jangan pernah lewatkan kesempatan untuk mencoba bubur palopo, penganan khas masyarakat Taliwang, Sumbawa Barat. Dalam bahasa asli Sumbawa, bubur palopo berarti bubur kerbau. Dinamakan demikian karena bubur ini terbuat dari susu segar kerbau.

Bubur palopo dibuat berdasarkan resep yang didapat secara turun-temurun. Dengan proses sederhana, susu segar yang baru diperah dari kerbau dicampur dengan gula merah dan air rebusan terong kuning. Setelah dibiarkan mengental, adonan dimasukkan ke dalam mangkok untuk dikukus setengah jam lamanya. Setelah itu didinginkan dan siap disantap. Bagi masyarakat Sumbawa Barat, bubur palopo ini dipercaya bisa memulihkan stamina setelah seharian berpuasa, sekaligus meningkatkan vitalitas.

Bebalung

Meski sering dianggap serupa dengan makanan gulai atau soto daging, bebalung jelas memiliki citarasa yang berbeda. Kuliner yang satu ini dibuat dari tulang iga sapi atau kerbau yang dicampur dengan racikan bumbu cabe rawit, bawang putih, bawang merah, lengkuas, dan kunyit ditambah jahe agar rasa pedas cabenya memiliki ciri khas tersendiri.

Selain itu, juga ditambahkan sedikit garam dan asam agar masakan lebih awet. Racikan bumbu semacam ini oleh masyaralat Sasak disebut sebagai ragi rajang.

Bebalung biasa disajikan dengan mangkok dan ditaburi bawang merah goreng berikut dengan nasi putih. Bagi penyuka pedas, bisa ditambahkan sambal. Bebalung semakin nikmat jika disantap bersamaan dengan Plencing. Itulah mengapa sering disebut dengan Bebalung Plencing. Sajian yang menarik ini membuat hasrat makan semakin memuncak.

Kopi Tepal

Trend minum kopi yang tengah mewabah di kota-kota besar di seluruh penjuru tanah air ternyata membawa dampak positif terhadap kehidupan petani-petani kopi nusantara.

Salah satunya bagi masyarakat Desa Tepal, Kabupaten Sumbawa. Alam telah menjadi berkah tersendiri bagi mereka. Sebanyak 450 warga yang hidup di ketinggian 847 meter di atas permukaan laut di lereng Gunung Batu Lanteh tersebut sebagian besar menggantungkan hidup dari bertani kopi.

Di Tepal, hamparan luas kebun kopi terlihat sepandangan mata. Kopi robusta dan arabika tumbuh disana, bahkan kopi luwak yang menjadi legenda dunia itu juga tersedia. Tradisi masyarakat Tepal yang berakar pada harmoni hidup dengan alam pun masih terjaga hingga kini.

Bahkan dalam penyajian kopi, mereka memiliki cara tersendiri. Saat dimasak, biji kopi tidak dibiarkan bersinggungan langsung dengan wadah. Selain itu, masyarakat lokal biasanya mencampurkan kopi dengan bonggol jagung atau beras sangrai. Tujuannya untuk menambah rasa gurih maupun aroma pada kopi sekaligus mencegah penikmat kopi terkena penyakit maag.

***

Demikianlah beberapa deskripsi kuliner dan objek wisata yang saya tulis dalam majalah itu. Apapun hasilnya, berproses tentulah lebih penting daripada hasil itu sendiri.

Mataram 28 September 2017

Wednesday, September 27, 2017

Blue Bird Taksi Gandeng New Furama, Resto Unik di Bibir Pantai

New Furama Resto

Berkunjung ke Senggigi memang selalu menyenangkan. Selain lokasinya tak jauh dari pusat kota, di sini ada banyak perahu-perahu nelayan tradisional, hotel-hotel yang mentereng, serta aneka macam resto dengan kuliner yang menggugah selera. Jika berlayar menggunakan perahu-perahu itu, kita akan menggapai pulau-pulau yang serupa kepingan surga.

Sejak dulu, Senggigi telah lama menjadi magnet wisata yang memesona warga dunia. Popularitasnya barangkali sejajar dengan Pantai Kuta di Bali yang lebih dulu tersohor. Pantai ini menjadi destinasi yang diimpikan banyak orang. Buktinya, setiap kali berkunjung, tempat ini tak pernah sepi.

***

Kemarin, saya berkesempatan mengunjungi New Furama Resto, satu tempat kuliner dengan sajian khas seafood yang berlokasi di Sengigi. Resto ini begitu populer di kalangan wisatawan sebab selain menyajikan menu seafood yang lezat, setiap pengunjung juga bisa menikmati sensasi makan sembari menyaksikan sunset pantai Sengigi yang indah.

Mulanya, saya berfikir bahwa New Furama itu adalah sejenis restoran megah di tengah kota. Ternyata dugaan saya salah. Tempat ini dibangun persis di tepi pantai. Bentuknya terlihat sederhana namun elegan dengan hiasan lampu-lampu lampion yang menyala di malam hari.

Sunset New Furama

Sunset New Furama

Setiba di tempat itu, saya melihat banyak pasangan muda serta mereka yang datang bersama keluarga sedang bersantap. Di bagian lain, saya juga melihat sejumlah turis yang tengah asik memotret sunset. Kesan saya, resto ini memang didesain sedemikian romantis sehingga wajar jika digemari oleh segala segmen usia.

Dalam kunjungan kemarin, saya datang bersama sahabat Blue Bird Taksi Lombok. Mereka hendak melakukan launching kerjasama dengan pihak New Furama Resto. Made Sudiana selaku owner dari resto ini, sangat antusias menyambut kedatangan kami. Beliau bahkan mempersilahkan para rombongan untuk mencicipi makanan terlebih dahulu sebelum beranjak.

Melalui kerjasama itu, para wisatawan yang hendak mengunjungi New Furama Resto bisa mendapatkan diskon dan kemudahan. Caranya cukup menggunakan taksi blue bird dengan melakukan pemesanan melalui aplikasi my Blue Bird, ketik tujuan kamu ke New Furama dan tunjukkan history perjalanan menuju kesana. Dengan cara ini, kita akan mendapat potongan harga sebesar 15 persen. Hal itu disampaikan pak Amir Muslim selaku pimpinan Blue Bird Taksi Lombok sebelum makan malam.

Manajemen Lombok Taksi dan Furama Resto

Penandatanganan kontrak kerjasama

Beberapa jenak setelah pesanan datang, saya lansung mencicipinya. Mantaaaapppp! Ternyata rasanya sungguh nikmat. Saya memberinya point sembilan dari skala sepuluh point. Saya menyantap udang bumbu, kerang, serta ikan bakar. Saat itu saya paham mengapa orang-orang gemar menjajal kuliner di tempat itu. Faktor rasa selau menjadi magnet utama yang membuat orang-orang berdatangan.

Selama duduk, saya menemukan beberapa hal yang menjadi kekuatan resto ini. Pertama, suasananya yang akrab serta dialog-dialog antara Made Sudiana dan pengunjung. Ia tak canggung-canggung menyapa banyak orang. Bahkan, ia dengan senang hati membagikan kartu nama demi menjaga arus komunikasi dengan pengunjung.

Kuliner ikan bakar

Kuliner udang

Kuliner kerang

Kedua, kuliner laut yang disajikan masih sangat segar. Di banyak negara, banyak restoran besar yang rela mendatangkan bahan makanan dari pelosok daerah demi menopang rasa dan kualitas menu andalan. Hal ini sangat wajar mengingat persaingan dunia usaha kuliner sangat kompetitif.

Ketiga, letak New Furama yang berada di tepi laut. Saat makan di resto ini, angin sepoi-sepoi terasa di wajah yang kemudian membawa suasana sejuk. Makanya, saat menyantap menu ini, saya merasakan suasana hati yang adem, tentram, serta sesaat membuat saya lupa dengan semua masalah.

Nah, pernahkah anda memakan sesuatu yang sangat enak sampai-sampai melupakan semua masalah? Hmm.... Saya pernah. Saya melupakan semua utang saat makan seafood di New Furama Resto.

Mataram, 27 Sepetember 2017

Monday, September 25, 2017

Seharian Mengamati TGB di Lombok Elephant Park

TGB foto bareng simpanse di Lombok Elephant Park

Meskipun bukan simpatisan Muhammad Zainul Majdi, saya selalu saja menyukai pertemuan dengan beliau. Di taman wisata satwa Lombok Elephant Park kemarin, saya bersua Gubernur muda itu bersama keluarganya. Ditemani sang istri dan anak, ia datang melepaskan penat di akhir pekan.

*** 

Lelaki itu hendak berlibur di sela-sela kesibukannya sebagai pejabat publik. Ditemani keluarga dan beberapa staf pribadi, ia tetap tampil sederhana layaknya wisatawan. Beberapa saat setelah tiba di lokasi, ia segera mengajak istri dan anaknya berkeliling untuk melihat koleksi satwa di Lombok Elephant Park.

Lelaki itu adalah Muhammad Zainul Majdi yang kerap disapa TGB. Ia adalah Gubernur dua periode Nusa Tenggara Barat. TGB adalah sosok pemimpin cerdas, sekaligus guru bagi banyak orang. Ia merupakan seorang tuan guru muda yang setiap ceramahanya selalu dinantikan.

Di Lombok Elephant Park, ia mengisi waktu senggang bersama keluarga. Tempat itu membuatnya tertarik sebab memuat satu konten wisata yang berbeda dari biasanya. Tempat itu merupakan satu kawasan konservasi bertajuk kebun binatang dengan beragam koleksi satwa seperti gajah, beruang madu, kudanil, buaya, simpanse, iguana, bekantan, dan lain-lain.

TGB dan anaknya saat menaiki gajah

TGB bersama istri dan anak

TGB bersama keluarga

TGB antusias mengunjungi satwa satu persatu. Dalam banyak kesempatan, ia menyempatkan diri untuk sekedar mengabadikan moment dalam bidikan kamera. Ia sangat senang sebab tempat itu membuat setiap pengunjung bisa leluasa berinteraksi dengan berbagai satwa yang didatangkan dari banyak daerah di nusantara.

“Ini destinasi wisata yang bagus karena sesuai dengan konsep pengembangan pariwisata yang bisa menjaga kualitas lingkungan. Tidak cukup hanya dengan buku teori, tapi di sini bisa melihat langsung dan berinteraksi. Bisa melihat dan menyentuh itu bagian dari membangun pemahaman dan kecintaan kepada alam.” Katanya.

Bersetuju dengan TGB. Selain menjadi ruang rekreasi, kebun binatang pertama di Lombok ini juga bisa dijadikan sarana edukasi bagi generasi muda. Tempat ini serupa laboratorium satwa yang memungkinkan setiap pengunjung untuk mengamati, mengenali, serta belajar mencintai alam. Pihak pengelola hanya perlu mempermudah akses agar tempat seperti ini selalu ramai dikunjungi terutama oleh para pelajar.

Selain TGB, dalam kunjungan kemirin turut hadir pula Najmul Akhyar, Bupati Lombok Utara. Pada kesempatan yang sama, saya juga sempat berbincang ringan dengan beliau terkait pariwisata. Ia mengungkap bahwa pemerintah daerah sangat konsisten dalam mengembangkan sektor pariwisata. Yang terpenting adalah pelaku wisata juga harus komitmen dalam memberdayakan masyarakat lokal.

Sejalan dengan itu, Ketut Suadika selaku owner Lombok Elephant Park juga menyambut baik hajat pemerintah. Ia menuturkan, sejauh ini pihaknya tengah gencar melakukan promosi agar keberadaan tempat itu semakin cepat menjangkau telinga wisatawan.

Bupati Lombok Utara memegangi ular bersama istri

Foto bersama owner Lombok Elephant Park

Foto bersama TGB dan Bupati 

Saya mengamini apa yang dilakukan Ketut Suadika. Sepekan silam, saya juga datang ke tempat itu sebagai blogger yang meliput kerjasama antara Lombok Elephant Park dengan Blue Bird Taksi Group. Melalui kerjasama itu, para wisatawan yang hendak mengunjungi kawasan wisata satwa Lombok Elephat Park bisa mendapatkan diskon dan kemudahan.

Setiap pengunjung bisa menggunakan jasa transportasi Blue Bird Taksi dengan cara memesannya melalui aplikasi resmi di Play Store, lalu menunjukkan history trip pada menejemen Lombok Elephant Park. Dengan cara itu, mereka akan mendapat potongan harga tiket masuk ke area wisata sebesar 15 persen.

*** 

Sharian menyaksikan kesenangan keluarga TGB di tempat ini, sempat membuat saya iri. Kelak, saya juga ingin mengajak keluarga demi menikmati sensasi menaiki gajah, foto bersama kudanil, memberi makan burung nuri, serta bermain bersama Valent, salah satu simpanse lucu di Lombok Elephant Park.

Ah, semoga!

Mataram, 25 September 2017

Friday, September 22, 2017

Tips Sederhana Mendapatkan Buku Gratis

Buku-buku kiriman Javanica

Beberapa sahabat kerap terheran-terheran melihat betapa seringnya saya mendapat kiriman buku dari luar daerah. Dipikirnya saya menginvestasikan banyak duit untuk semua buku-buku itu. Mereka pikir, saya punya banyak duit lalu dengan leluasa membeli banyak buku sesuai selera. Padahal tidak demikian. Jelas saya tidak punya uang sebanyak itu.

Saya memang senang membeli buku. Terutama buku-buku bergenre sejarah, sains, teknologi, sosial, dan sastra. Tetapi bukan berarti saya selalu bisa membeli banyak buku sesuka hati. Kepada sahabat itu, saya jelaskan bahwa lebih banyak buku yang bertengger di rak saya didapatkan secara gratis.

Lalu bagaimana caranya?

Pertama, kita bisa mengikuti event menulis yang menghadiahkan buku bagi pemenangnya. Biasanya, event-event seperti ini sering diadakan oleh sejumlah media penerbitan seperti Javanica, Diva Press dan lain-lain.

Kedua, ikutilah sejumlah blog betemakan buku. Selain sering menulis tentang riview buku dan selalu update dengan buku-buku baru, mereka juga kerap mengadakan giveaway berhadiah buku secara cuma-cuma. Pada kesempatan itu, kita bisa mengikutinya hanya dengan cara berkomentar sesuai instruksi yang ada.

Ketiga, rajinlah membaca, membuat resensi, serta ikut meng-endorse buku di media sosial. Untuk yang ketiga ini, lakukanlah secara sukarela terlebih dahulu. Yah, hitung-hitung ikut menginspirasi orang lain agar lebih banyak mengonsumsi buku ketimbang bermain gadged.

Beberapa cara itulah yang kerap saya lakukan demi menuntaskan rasa haus dalam diri akan bacaan. Dengan alasan itu pula saya terbiasa menulis resensi buku di blog pribadi. Mungkin bagi sebagian orang, cara seperti ini tidaklah berlaku. Tapi untuk ukuran mahasiswa, beberapa tips di atas bisa menjadi opsi untuk menghemat belanja bulanan.

Baru-baru ini, saya juga menerima kiriman buku dari Javanica berjudul Wuni Legenda Tanah Jawa, Patah Hati Terindah, dan Seribu Tahun Mencintaimu. Buku-buku itu adalah hadiah dari lomba menulis dongeng nusantara yang mereka adakan beberapa waktu lalu.

Entah apapun topiknya, yang jelas tiap kali mendapat kiriman buku gratis, hati ini selalu semringah.

Mataram, 22 September 2017

Saturday, September 16, 2017

Sensasi Wisata Satwa di Lombok Elephant Park Bersama Blue Bird Group


Lombok tak hanya terkenal dengan sederet pantai menawan yang pasirnya sehalus tepung. Tapi pulau ini juga memiliki segudang objek wisata memukau yang susah digambarkan dalam kata. Sekali menginjakkan kaki di Lombok, seakan tak ada keinginan untuk kembali pulang.

Sebagai mahasiswa Sumbawa yang tinggal di Mataram, saya cukup beruntung sebab jarak berbagai tempat wisata di Lombok hanya sepenanak nasi. Sialnya, saya justru jarang berkeliling, sebab terkendala waktu dan uang saku. Saat sekali mendapat kesempatan, saya tak akan menyia-nyiakannya.

***

Dua hari berturut-turut saya berkesempatan meliput agenda Blue Bird Taksi Lombok. Pada momentum kali ini, mereka hendak melakukan kerjasama dengan Lombok Elephant Park, satu tempat wisata konservasi bertajuk kebun binatang yang baru saja aktif beroperasi dalam beberapa bulan terakhir.

Kesan saya, tempat ini menyajikan satu wahana rekreasi yang menarik sebab memungkinkan para pengunjung untuk berinteraksi lansung dengan berbagai satwa langka yang dilindungi. Sebagai kawasan konservasi, Lombok Elephant Park tentu sangat pantas menjadi tetirah untuk melepas penat.

Simpanse

Kawanan burung

Beruang madu

Buaya air asin

Dalam kunjungan kemarin, kami disambut hangat oleh Ketut Suadika, presiden direktur Lombok Elephant Park. Beliau adalah penggemar satwa yang humoris. Sebelum menandatangani kontrak kerjasama, ia mempersilahkan kami untuk menjajal kawasan wisata itu terlebih dahulu. Tak mau buang-buang waktu, ditemani beberapa petugas, kamipun segera berkeliling.

Tempat pertama yang saya singgahi adalah kandang burung nuri. Kandang itu terbuat dari besi dengan tinggi sekitar 3 tombak. Di situ ada beberapa ekor burung nuri dan jalak bali yang sungguh cantik. Saya sempat memberi mereka makan dari buah pisang yang telah dipotong kecil-kecil.

Selanjutnya saya mengunjungi kolam buaya. Di sudut lain, rombongan tengah asik berfoto dengan ular berukuran besar yang sudah jinak. Saya tak ikut berfoto sebab tak berani memegangi hewan bersisik cokelat itu. Saya memilih mengamati buaya. Kata petugas, buaya itu adalah jenis buaya air asin. Ia dibawa dari gili air setelah sebelumnya petugas keamanan laut menggagalkan penyelundupannya ke luar negeri.

Setelah itu, saya kembali menyusuri jalan setapak yang kedua sisinya dipagari sebagai pembatas. Di sepanjang jalan, saya menyaksikan banyak sekali koleksi satwa di tempat ini. Layaknya kebun binatang pada umumnya, Lombok Elephant Park juga mengoleksi beberapa jenis satwa seperti kambing hutan, iguana Afrika, bekantan Kalimantan, rusa, simpanse, landak, beruang madu, kudanil, serta aneka macam burung.

Memberi makan burung nuri

Kudanil

Gajah

Saya tak henti berjalan. Di satu bagian, saya melihat beberapa ekor gajah. Para pengunjung tentu bisa menaiki gajah-gajah di sini dengan biaya tiket yang tergolong murah. Seorang wanita memberitahu saya bahwa saat ini, koleksi gajah di Lombok Elephant Park berjumlah 4 ekor. Nantinya, ada tamabahan 7 ekor yang akan didatangkan. Wanita itu adalah dokter hewan yang bertugas mengecek secara rutin kondisi satwa di tempat ini.

Tak hanya itu, ia juga bercerita bahwa Lombok Elephant Park tengah menyediakan fasilitas mandi lumpur. Fasilitas itu ditujukan agar setiap pengunjung bisa leluasa menikmati sensasi mandi lumpur dengan hewan terbesar di dunia. Melihat gajah-gajah di tempat ini, saya teringat sosok Mammoth dalam film Ice Age yang ukuran tubuhnya sungguh menakjubkan.

Saya mengagumi konsep kebun binatang pertama di Lombok ini. Selain menjadi ruang rekreasi, Lombok Elephant Park juga bisa dijadikan sebagai sarana edukasi bagi setiap pengunjung. Tempat ini serupa laboratorium hewan yang memungkinkan setiap pengunjung untuk mengamati, mengenali, serta merasakan denyut nadi berbagai satwa dari belahan bumi.

Sebagai orang desa, ada banyak hal menarik yang saya rasakan. Tempat seperti ini adalah wahana yang tak bisa ditemukan di kampung halaman. Saya sangat bersyukur sebab memiliki kesempatan untuk berkunjung.

Setelah puas mengabadikan gambar bersama gajah, saya melangkah ke aula utama. Tempat itu dibangun persis di tengah taman wisata Lombok Elephant Park yang berbentuk lingkaran. Dari tempat itu, kita bisa melihat pemandangan sekeliling yang dipenuhi satwa sambil menikmati segelas kopi, teh, ataupun banyak menu lain yang tersedia.

Tak lama kemudian, penandatangan kontrak kerjasamapun dilakukan. Saya tak boleh alpa pada moment ini, sebab saya datang sebagai blogger yang ditugaskan untuk mendokumentasikan kegiatan, membuat satu informasi, lalu menyebarkannya di ranah maya.

Ketua Suadika bersama isrtinya

Penandatanganan kontrak kerjasama

Foto bersama

Seperti biasa, sambutan singkat kedua belah pihak ikut mengiringi proses kerjasama itu. Menggandeng Lombok Elephant Park, Blue Bird Taksi berharap bisa menyediakan pelayanan maksimal bagi pelanggan. Dengan adanya proses kerjasama itu, para wisatawan yang hendak mengunjungi Lombok Elephat Park bisa mendapatkan diskon dan kemudahan.

Setiap pengunjung bisa menggunakan jasa transportasi Blue Bird Taksi dengan cara memesannya melalui aplikasi resmi di Play Store, lalu menunjukkan history trip pada menejemen Lombok Elephant Park. Dengan cara itu, mereka bisa mendapatkan potongan harga tiket masuk ke area wisata sebesar 15 persen.

Hal serupa juga dilakukan Blue Bird Taksi dengan beberapa unit usaha lain di Lombok. Mereka menggaet restoran, pusat oleh-oleh, hingga spot wisata demi menunjang pelayanan serta kepuasan konsumen. Tak heran, jika perusahaan yang telah berdiri sejak 1972 itu masih bertahan hingga sekarang. Mereka selalu berusaha berafiliasi dengan selera pasar, melakukan berbagai langkah inovatif di tengah iklim persaingan dunia usaha modern yang serba kompetitif.

***

Sebenarnya, saya tak ingin cepat-cepat beranjak dari Lombok Elephant Park. Hanya saja, waktu memang tak selalu mengijinkan. Yang saya rasakan, tempat ini menyimpan sensasi wisata yang amat berbeda. Di tengah pesatnya perkembangan industri pariwisata Lombok, tempat ini hadir sebagai satu kawasan konservasi satwa yang ramah pengunjung.

Di tempat ini, kita leluasa menikmati panorama alam yang asri, udara sejuk khas perbukitan, serta riak-riak satwa yang bersenandung lirih di dalamnya. Ah, saya ingin segera kembali.

Bersambung...

Mataram, 16 September 2017